1. Subunsur mengikuti pendidikan formal dan memperoleh gelar/ijazah
a. Gelar/ijazah yang sesuai dengan bidang tugas guru:
1) 100 untuk Ijazah S-1/Diploma IV;
2) 150 untuk Ijazah S-2; atau
3) 200 untuk Ijazah S-3.
Angka kredit tersebut diperhitungkan sebagai unsur utama tugas guru.
Apabila seseorang guru mempunyai gelar/ijazah lebih tinggi yang sesuai
dengan sertifikat pendidik/keahlian dan bidang tugas yang diampu, maka
angka kredit yang diberikan adalah sebesar selisih antara angka kredit
yang pernah diberikan berdasarkan gelar/ijazah lama dengan angka
kredit gelar/ijazah yang lebih tinggi tersebut.
Contoh:
Sadiman, S.Pd. mempunyai kualifikasi akademik S-1 Sejarah dan
Sertifikat Pendidik Sejarah serta mengajar mata pelajaran Sejarah,
memperoleh ijazah S-2 Sejarah atau S-2 Pendidikan Sejarah. Angka
kredit S-2 ini adalah 150, namun karena Sdr. Sadiman, S.Pd. telah
menggunakan ijazah S-1 dengan angka kredit 100, maka ijazah S-2
dinilai dengan angka kredit sebesar 150 – 100 = 50.
b. Bukti fisik yang dijadikan dasar penilaian adalah fotokopi ijazah yang
disahkan oleh pejabat yang berwenang, yaitu dekan atau ketua sekolah
tinggi atau direktur politeknik pada perguruan tinggi yang bersangkutan.

2. Subunsur mengikuti pelatihan prajabatan dan program induksi
a. Sertifikat pelatihan prajabatan dan program induksi diberi angka kredit 3.
b. Bukti fisik keikutsertaan pelatihan prajabatan yang dijadikan dasar
penilaian adalah fotokopi surat tanda tamat pendidikan dan pelatihan
(STTPP) prajabatan yang disahkan oleh kepala sekolah/madrasah yang
bersangkutan.
c. Bukti fisik keikutsertaan program induksi yang dijadikan dasar penilaian
adalah fotokopi sertifikat program induksi yang disahkan oleh kepala
sekolah/madrasah yang bersangkutan.

About these ads